Juru Bahasa Isyarat dari INASLI, Bu Sasanti bertugas di acara live streaming Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia. Dalam acara ini Mendikbud Nadiem Makarim membacakan 5 surat inspiratif yang ditulis oleh guru dan murid dari berbagai wilayah Indonesia. Mas Menteri juga akan berbincang dengan mereka mengenai pengalaman belajar mereka selama masa pandemi.

Memperingati kiprah Microsoft selama 25 tahun di Indonesia, Microsoft bekerjasama dengan Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) menggelar acara dengan tajuk Microsoft Indonesia Digital Economy Summit 2020.

Acara yang berlangsung Kamis 27, Februari 2020 di Hotel Ritz Carlton, di kawasan SCBD Jakarta ini bertujuan untuk memberikan ruang bagi para pengembang aplikasi (developer) dan pelaku industri digital untuk berkumpul dengan misi membangun ekonomi digital Indonesia di masa depan.

INASLI
MICROSOFT DIGITAL ECONOMY SUMMIT
JURU BAHASA ISYARAT
SIGN LANGUAGE INTERPRETER

Acara dibuka oleh sambutan dari CEO Microsoft Satya Nadella dan Presiden RI Joko Widodo, turut hadir pula beberapa keynote speech yang akan disampaikan oleh sejumlah pemimpin industri startup hingga komunitas coder, seperti Github, Jejak.in, Beehive drone, Opsigo, Koinworks, hingga Botica. Ada pula sesi untuk memamerkan produk dan beragam teknologi lewat Microsoft for Startups, seperti Azure Arc, Azure Stack Edge, Azure DevOps and Teams, Visual Studio Code, dan masih banyak lagi.

Tampil sebagai penerjemah/ juru bahasa isyarat untuk acara ini tim juru bahasa isyarat dari INASLI (Indonesia Sign Language Interpreter), Pinkan (Pinky) Warouw, Sasanti dan Sonya Maramis.

Video asli tayang di Redaksi Sore 28 April 2019

Jakarta, CNN Indonesia — Sasanti T. Sugiarto sejak kecil telah menyukai bahasa. Itu tak lepas dari lingkungan keluarganya yang memang menyukai berbagai bahasa. Namun satu bahasa yang disukai Santi adalah bahasa isyarat, bahasa yang menurutnya punya keindahan tersendiri.

Pada 2008, dia akhirnya benar-benar mempelajari bagaimana caranya berbicara dalam bahasa isyarat. Seiring berjalannya waktu, dia akhirnya berprofesi sebagai penerjemah bahasa isyarat.

Salah satu kesuksesan dan kesenangan bagi Santi adalah saat mereka yang memiliki kekurangan tak bisa mendengar bisa mengerti apa yang dia sampaikan dengan bahasa isyarat.

Sumber artikel: https://www.cnnindonesia.com/nasional/20180118173732-391-269954/keindahan-bahasa-isyarat-bagi-santi
Oleh: Aulia Bintang Pratama, CNN Indonesia | Kamis, 18/01/2018 19:36 WIB

Ini Sosok Penerjemah Bahasa Isyarat di Debat Pilkada

Sapa Indonesia akan berbincang dengan penerjemah bahasa isyarat dalam debat pilkada DKI Jakarta, Pingkan C R Warouw, Sasanti Soegiarto, dan Edik Widodo.

Sumber artikel: https://www.kompas.tv/content/article/2741/video/sapa-indonesia/ini-sosok-penerjemah-bahasa-isyarat-di-debat-pilkada
Kompas.tv | SELASA, 18 APRIL 2017 22.14 WIB

Demi suara tuna rungu yang sangat berpengaruh

Dalam setiap gelaran debat Pilkada DKI yang diselenggarakan oleh KPU Jakarta, pemirsa akan menemukan sebuah kotak kecil di sisi kanan bawah televisi. Kotak tersebut memperlihatkan seorang penerjemah bahasa isyarat.

Bagi penonton setia televisi secara umum, tak hanya di Indonesia sebenarnya, kehadiran penerjemah bahasa isyarat masih cukup asing. Namun, bagi saudara-saudara kita yang tuna rungu, keberadaan mereka kala debat berlangsung sangat membantu.

Suara penyandang tuna rungu sangat penting dalam Pilkada.

“KPU dituntut untuk memberikan akses yang sama, lho. Satu suara saja berpengaruh,” kata Edik Widodo kepada Kompas. Edik adalah salah satu dari tiga penerjemah yang bertugas pada debat Pilkada putaran kedua yang dilaksanakan pada Rabu (13/4) di Hotel Bidakara, Jakarta.

Dua rekan Edik adalah Sasanti Soegiarto dan Pinky. Mereka berasal dari Perkumpulan Penerjemah Bahasa Isyarat Indonesia atau Indonesian Sign Language Interpreters (Inasli) yang ditugaskan oleh KPU DKI Jakarta untuk membantu warga Jakarta yang tuna rungu agar memahami jalannya debat.

Menurut Edik, satu suara dari penyandang tuna rungu itu sangat berpengaruh dalam penentuan hasil Pilkada. Ia memberi contoh saat Pilkada Banten 2017 di mana pasangan Rano Karno-Embay Mulya Syarief kalah 1 persen saja dari pasangan Wahidin Halim-Andika Hazrumy. Bila di Banten angka itu signifikan dalam menentukan siapa menang dan siapa kalah, di Jakarta tentu lebih signifikan lagi.

Para penerjemah bahasa isyarat rela dijadikan bahan guyonan demi membantu saudara-saudara yang tuna rungu.

Rupanya, dalam menerjemahkan tidak cukup hanya dengan menggunakan gerakan tangan. Para penerjemah juga diwajibkan untuk menunjukkan mimik wajah yang ekspresif sesuai dengan apa yang mereka terjemahkan.

Karena inilah tak jarang penonton awam menjadikan mereka bahan guyonan. Pinky mengaku bahwa mereka tak peduli dengan itu sebab visual sangat penting bagi penyandang tuna rungu. Hal senada diungkapkan oleh Edik. Menurutnya, itu adalah konsekuensi pekerjaan.

Dari pada kami jaim tapi mereka enggak mengerti. Orang lain bilang kami konyol, gak apa-apa, itu harga yang harus kami bayar, yang penting pesannya sampai.

Bagi para penerjemah, itu dilakukan karena warga penyandang tuna rungu pantas diperlakukan sama. “Bayar pajak PBB, motor, sama-sama tidak didiskon. Makan pun sama-sama kena pajak. Maka dalam hal pelayanan harus sama juga. Kesetaraan hak ya seperti itu,” lanjut Edik.

Tugas para penerjemah bahasa isyarat memang tak mudah dan patut diapresiasi.

Ketiga penerjemah bahasa isyarat itu mengaku ada beberapa kesulitan dalam menjalankan tugas. Misalnya, terkait akronim yang sering digunakan para kandidat. Pasangan Anies Baswedan dan Sandiaga Uno tercatat berulang kali mengeluarkan singkatan seperti OK-OCE, OK-OCE Mart, OK-OCare, serta OK-OTrip.

Kemudian, Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) dan Djarot Saiful Hidayat juga memakai singkatan RPTRA, BPHTB, dan KUA. “Waktu Pak Djarot bilang KUA itu, aku pikir KUA tempat menikah,” kata Pinky. Tantangan berikutnya adalah soal gaya bicara.

Menurut ketiganya, Ahok berbicara dalam tempo yang sangat cepat. Sedangkan Anies suka memakai kata-kata kiasan. Walau begitu, mereka tetap wajib menunjukkan terjemahan yang sesuai dengan apa yang dimaksud oleh masing-masing kandidat. Faktor-faktor tersebut membuat para penerjemah bahasa isyarat patut mendapat apresiasi.

Sumber artikel: https://news.idntimes.com/indonesia/rosa-folia/jadi-guyonan-hingga-salah-kiasan-suka-duka-penerjemah-bahasa-isyarat-dalam-debat/full
Published by Rosa Folia 13 April 2017

JAKARTA, KOMPAS.com – Komisi Pemilihan Umum DKI Jakarta tetap mengakomodasi kebutuhan warga penyandang tuna rungu atau gangguan pendengaran dengan menyediakan penerjemah bahasa isyarat dalam acara debat calon gubernur-calon wakil gubernur DKI Jakarta, Rabu (12/4/2017) malam.

Perkumpulan Penerjemah Bahasa Isyarat Indonesia atau Indonesian Sign Language Interpreters (Inasli) ditunjuk untuk menyediakan penerjemah-penerjemah itu. Sasanti Soegiarto, Edik Widodo, dan Pinky, kemudian dipilih menjadi penerjemah ucapan cagub-cawagub dalam debat ke bahasa isyarat.

“KPU dituntut untuk memberikan akses yang sama lho. Satu suara saja berpengaruh lho,” ujar Edik, kepada Kompas.com, di Hotel Bidakara, Jalan Gatot Subroto, Jakarta, Rabu (13/4/2017).

Edik mencontohkan pada Pilkada Banten 2017. Pasangan Rano Karno-Embay Mulya Syarief kalah perolehan suara hanya sekitar 1 persen dari pasangan Wahidin Halim-Andika Hazrumy.

“Itu di Banten, apalagi di Jakarta 0,5 persen suara saja berpengaruh,” ujar Edik.

Selain itu, penyandang disabilitas seperti tuna rungu juga menjalankan kewajiban yang sama seperti warga lainnya. Edik mengatakan mereka sama-sama membayar pajak demi pembangunan di Jakarta.

Sudah seharusnya, kata Edik, mereka mendapatkan hak yang sama dengan warga Jakarta lainnya.

“Bayar pajak PBB, motor, sama-sama tidak didiskon. Makan pun sama-sama kena pajak. Maka dalam hal pelayanan harus sama juga. Kesetaraan hak ya seperti itu,” ujar Edik.

Selama debat berlangsung, Edik menggunakan ekspresi-ekspresi yang mencolok saat menerjemahkan ucapan cagub-cawagub ke dalam bahasa isyarat. Dia mengatakan hal itu dilakukan agar para tuna rungu mengerti maksud yang disampaikan dua pasangan calon tersebut.

Edik tidak peduli jika aksinya menjadi bahan olokan.

“Dari pada kami jaim tapi mereka enggak mengerti. Orang lain bilang kami konyol, enggak apa-apa itu harga yang harus kami bayar, yang penting pesannya sampai,” ujar Edik.

 

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul “Penerjemah Bahasa Isyarat dalam Debat Pilkada DKI, Kerja Total Demi Suara Penyandang Tuna Rungu”, https://megapolitan.kompas.com/read/2017/04/13/11345791/penerjemah.bahasa.isyarat.dalam.debat.pilkada.dki.kerja.total.demi.suara.penyandang.tuna.rungu.
Penulis : Jessi Carina

Kocak! Ekspresi bahasa isyarat Debat Pilkada DKI 12 April 2017

Debat Pilkada DKI Jakarta, 12 April 2017

Sosok Penerjemah Bahasa Isyarat di Debat Pilkada DKI

Di tengah riuhnya pesta rakyat, berbagai upaya dilakukan negara agar pilkada dapat berlaku sama termasuk bagi para mereka yang bisu dan tuli. Amalina Luthfia menemui juru bahasa isyarat yang bertugas menerjemahkan visi misi para kandidat yang tujuannya agar warga disabilitas terbantu dan akhirnya menggunakan hak pilih mereka.

 

Sumber artikel: http://video.metrotvnews.com/360/Rb1lQ1YN-sosok-penerjemah-bahasa-isyarat-di-debat-pilkada-dki
Video 360 | 16 Februari 2017 20:55 WIB